MASIGNALPHA102
7234421603766659493

Antara Dia dan Dota 2

Antara Dia dan Dota 2
9/27/2016

Antara Dia dan Dota 2
Dia dan Dota 2 merupakan 2 hal berbeda yang sedang mendominasi dalam keseharianku.  Ngomong-ngomong, kamu tau gak apa itu Dota 2 ? Hari gini gak tau Dota ? Kalau begitu kita sama (kalau gak tau, ngapain nulis tentang Dota 2 tong). Bercanda doang vroh.

Jadi Dota itu adalah singkatan dari  Defense of the Ancients. Sebuah game online strategi di mana tim harus berusaha menghancurkan "Ancient" tim lainnya agar dapat memenangkan pertandingan. Penasaran sama gamenya ? Daftar dan download aja gamenya lewat Steam. Kalau belum paham cara installnya, browsing aja di google berserakan dan gak usah nanya ke aku. Bukan gak mau ngasih tau, jujur saja aku juga belum terlalu paham sama nih game hehehe. Tapi game ini berhasil bikin ketagihan, sampai-sampai gak inget waktu kalau lagi main sekaligus berhasil bikin lupa sama si Dia, maksudnya bukan ngelupain si Dia, tapi bikin lama bales chatnya alias nyuekin si Dia karena saking asiknya nih game. Btw, maafkan daku wahai pemilik hatiku. LOVE you :*

OK, kembali ke topik semula, dimana ketika aku sedang bermain game Dota 2 ini tanpa disadari aku telah membangunkan “Sanbi” yang aku rasa ada didalam diri si Dia. Seringkali aku diserang menggunakan jurus lama yaitu jurus ngambek sekaligus membisu. Awalnya aku cuekin, tapi tiba-tiba hal yang Dia lakukan membuatku tercengang. Ketika lagi asik main tiba-tiba saja layar si moni menghitam dengan sendirinya. Setelah aku telusuri, kulihat tatapan arogan penuh dendam tanpa belas kasihan, ternyata si Dia memencet tombol power CPU komputerku. Waterpark!!! Fak! Fak! Fak! Abandon!!! Noob!!! Secara spontan terucap keras di dalam hati. Soalnya takut si Dia tambah marah kalau diucapin langsung.

Tanpa rasa bersalah, dia memandang dengan alis diangkat sebelah kemudian mengatakan kalimat “Sorry mas, aku tadi penasaran sama tombol itu” Double What?? Sungguh mulia sekali alasan yang dia ucapkan, sungguh membuatku terharu.

Mau ganti marah gak tega. Wajahnya itu lho, bikin adem men. Akhirnya aku yang mengalah dengan penuh rasa ketakrelaan atas apa yang telah Dia lakukan. Untung aja si Dia ini cewek, awas aja kalau cowok, langsung aku putusin!!! Ya ogahlah, kalau punya pasangan sesama jenis, bisa-bisa dikatain sama orang-orang maho, manusia homo. Hah! (Tobat tobat!)

Semenjak saat itu, aku mulai mengatur waktu kapan aku akan bermain Dota 2 yang nggak mengganggu waktu aku lagi chatting, ngobrol, dan hal-hal lainnya sama si Dia. Kalau ditanya pilih si Dia atau Dota 2, aku pilihnya si Dia dong, soalnya limited edition alias langka.

Buat para gamer khususnya game Dota 2, jangan sampai nyuekin pasangan kalian gara-gara Dota 2. Dari pada, pasangan kalian melakukan upgrade besar-besaran dan akhirnya menemukan pendamping yang baru. Ada saatnya bermain dan ada saatnya bersama dengan pasangan kalian. Tapi jangan sama pasangan orang lain ya.

Kalau perlu, ajarin pasangan kalian bermain Dota 2. Dijamin deh, bakalan bikin tambah seru romansa cinta kalian. Walaupun, aku belum pernah ngerasainnya sih. Hehehe

Note :
  • Ancient : Bangunan yang harus dihancurkan dari masing-masing tim yang menentukan kalah atau menangnya dalam pertandingan di Dota 2.
  • Si moni : Monitor kesayangan.
  • Sanbi : Juubi berekor 3  (Monster Kura-kura) di anime Naruto. Ini dikarenakan si Dia suka banget sama kura-kura, jadi aku pikir ada Sanbi yang sembunyi dalam dirinya. (Ndeso!)
Sanbi Juubi ekor 3

Loading...
Jangan lupa tinggalkan komentar kalian ya!

• Berkomentarlah dengan sopan
• Tidak memasukkan link apapun (Spam)
• Berkomentar yang relevan sesuai artikel
• Komentar yang kasar dan mengandung unsur SARA akan dihapus

Mampir juga ke blog baruku - feryefend.id

  1. Weh Untung blom punya anunya gan :v

    BalasHapus
  2. Wkwkwkwk ada gambar sanbi di notenya ngakak :V

    BalasHapus
  3. Saya bukan player Dota 2, btw xD

    BalasHapus
  4. kalo ane sih mending milih dia dari pada game

    BalasHapus
  5. Balasan
    1. Walah, ada kenangan tersendiri kah gan ?

      Hapus
  6. ga sering main dota sih cuma kalo boleh milih ya milih ningkatin skill daripada milih "dia" kan ane jomblo huahaha

    BalasHapus
  7. Apalagi inih, game DOTA 2.

    Aku gak ngerti game apa ini? heeee
    Tapi dari tulisan yg aku baca diatas, menunjukan bahwa wanita itu butuh perhatian, gak mau dikalahin sama wanita lain, apalagi sama game, hadeeeh

    Ya emang bener sebagai laki-laki yg ganteng dan manis aku juga lebih milih wanita daripada ngegame. Klo game ada bosennya kalo wanita bikin ketagihan gak pernah ada bosennya.

    Apalagi kalo pas si wanita manja, bikin lupa deh sama game.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, coba aja bro! seru gamenya, walaupun sulit memahaminya di awal

      anjay... ketagihan apanya tuh?

      Hapus
  8. kayanya jomblo dilarang baca, gua jadi sedih . wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar ada pandangan kedepannya harus gimana kalau punya pasangan gamer haha

      Hapus
  9. Yaaahhh itu lah wanita. Maunya dimengerti dan diperhatiin... #eeaakk #curcoldikit.

    Tapi aku salut deh sama kamu yang paham dengan sendirinya bahwa dalam urusan main game dan memperhatikan si Dia itu sama pentingnya. Dan harus bisa membagi waktu diantara keduanya.
    Kadang-kadang kan para lelaki itu suka masa bodo gitu... pokoknya main game nomer 1, perhatiin ceweknya ntaran aja abis main game.
    Heheheeee....

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, udah menular kesemua wanita itu mah

      yoi
      yg penting dua-duanya tetap jalan
      azeekkkk...

      Hapus
  10. Moto Aku "Game Dulu Baru Kamu" hhehe Klo udah keasikan Maen Game Kadang Aku Suka Lupa Bagi Waktu Buat Si Dia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk, waktu main, trus disamperin sama si Dia, abis itu dihabisin ditempat

      Hapus
  11. Hmmm....jadi lo masih newbie dota tapi udah ketagihan sampe sampe lo ngelupain si doi.....berarti kita gamers......hahaha *toss*

    Gue udah lama mau main dota, tapi sering terhambat karena faktor cuaca

    BalasHapus
    Balasan
    1. yoi bro, haha
      tapi skillnya udah pro ini wkekek

      halah, gebukin aja tuh si cuaca

      Hapus
  12. BODO AMAT DAH!
    gue main dota 2 ya main aja, dunia dan seisinya gue lupa. baru pas udah rampung main dota 2 nya, gue nyesel banget.. Sial!

    Tapi emang sih. jangan lupa dunia pas main dota 2, apalagi ngeblog lupa dunia, duh... bisa bisa tuh pacar elu giles leptop elu malah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah ini nih, biasa dilakukan kalau lagi awal" ketagihan. Aku juga sering ngalamain. Ngedota ama ngeblog bisa bikin lupa ama dunia, tp untung sekrang udah sembuh, tinggal atur waktu aja sih
      Bisa download lagi kalau di giles mah hehe

      Hapus
  13. kalaui gue mau main dota pasti gue ijin dulu ama istri gue, jadi dalam wkt 1 jam dia ga akan ganggu gue main game dota haha,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Widih, pengertian banget istrinya. Ajarin aja sekalian biar bisa di supportin

      Hapus
  14. Gua maennya cuma Dota 1 hahaha. Umur segini, masih bisa ngeblog aja udah bersyukur, ga ada waktu deh maen Dota 2. Btw emang itulah resikonya udah punya pacar. Kemaren ini waktu di China, gua sibuk ikut kegiatan kampus dan organisasi aja, si Dia udah ngambek melulu. Gimana kalo gua sibuknya karena maen game ya? Udah diputusin kali wkwkwk

    Makanya, kalian2 yg masih jomblo, bersyukurlah
    Manfaatkan masa lajang kalian sebaik-baiknya
    Nanti kalo udah punya pasangan...kalian bakal rindu akan masa-masa jomblo itu wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walah, aku blm pernah main malahan dota 1

      Ya begitulah wanita bro.

      wkwk, nasehat yang emejing!!!

      Hapus
  15. Saya sama ky om Kenni, mainnya pas jaman DOTA 1
    DOTA 2 mah udh ga ngikutin, keburu sudah bukan jadi full gamer lagi seperti dahulu... hehe

    kalau mau jadi gamer itu idealnya pas lg jomblo, meski ga pengen jomblo, usahakan pasangannya jg seorang gamer... Ini cocok bgt, haha malah nanti chat nya di room DOTA sekalian. Prosentase dpt pasangan sperti ini 0,1% di Indonesia dan sudah punah karena sudah keduluan digebet :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu sih udah diterapin waktu jomblo, lalu pensiun sejenak jd gamer, trus dapet pasangan, kemudian tertular virus gamer lagi dah. Jadi efekya ya seperti cerita di atas hehe

      Hapus
  16. Aku nggak suka main game tapi partner aku doyan banget main game. Partnerku ini juga doyan banget koleksi action figure dan aku suka banget nememin dia ke bazaar dan toys fair, soalnya aku gemes liat mainan mainan lucu begitu. Buatku, selama masih ingat dan tau waktu sih nggak apa. Kalo udah lupa waktu, aku mungkin nggak akan ngambek tapi lebih memilih tegur dan sampein langsung, kalo dia perlu bagi waktu buat mainnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sukanya main apa lho? Eaaa

      Yoii, asal bisa bagi waktu aja udah bagus. Jangan sampai lupa hal lain juga cuma gara" game, tp jangan lupa sama game juga gara" hal lain wkwk

      Hapus
  17. Maaf sebelumnya, tapi cewek lo segaptek apa ya sampe-sampe gak tau tombol power #peace

    Cewek emang gitu, maunya diperhatiin terus gak mau dicuekin, apalagi kalo dicuekin gara-gara ngegame, merasa ada saingannya. Intinya sih jangan sampe game jadi perusak hubungan diantara kalian #eaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwk, mungkin seperti jaman batu dulu haha
      ya gak lah, dia cuma akting gak tau, saking emosinya paling ya

      ya sih, padahal udah bagi waktu, mungkin dianya lagi kangen kali ya hehehe

      Hapus
  18. Dulu mah sebelum ada DOTA 2, aku suka kali main Frozen Throne atau game onlinennya yang daftar di battle(dot)net itu. Seru kali mainnya, dan ketagihan juga. Tapi sekarang, boro-boro main DOTA2, namatin tutoriallnya aja ga tau mau gimana lagi. Ya gitu deh.

    Godaan cowok itu ada empat sebenarnya sih. HARTA TAHTA WANITA DOTA. Lo harus bisa milik tiga diantaranya, dan tinggalin yang satunya. Milih yang mana broh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walah, baru tahu game itu aku malahan.

      Wkwkwk, gak milih dah. Semuanya masih betah singgah dikehidupanku. Mending dipertahanin semuanya aja wkwk. Tapi lebih dioptimalin ke DOTAnya wkakakak

      Hapus
  19. istri gue ajarin main game pb :v
    dan alhasil gue kalo main game bareng d rumah bakal kaya orang kesurupan :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nice nice!!!
      Istri idamanku juga, bisa main game online bareng. Jadi bisa seru"an bareng. Gak kebayang kalau bisa jd kenyataan haha

      Hapus
  20. Pilihan yg bijak. Menghindari worldwar 3, lawan monster wanita.
    Tapi main game mmg seru ya. Yg ga main ya g paham, tpi buat gamers hidup mati petualangan dlm game kan penting.
    Namun setuju sma opinimu. Seeasyik2nya games, tetap dia bukan dunia nyatamu, dunia nyatamu ya si cantik zenbi... Hadapilah... Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anjay, worldwar 3 =D

      Yoi, game memang seru, tp jangan lupain hal lain disekitarmu juga
      Selalu siap menghadapinya dah haha

      Hapus
  21. hubungan asmara kalau diintervensi sama dota 2 bakal jadi berantakan banget kalo si cowok/ cewek terlalu maniak sama dota itu sendiri. Banyak temen gue yang cewek curhat2 mulu, katanya cowoknya lebih milih dota daripada dia... malah sampe pernah ada kasus di filipina cowok batal nikah gara2 dota 2 :")

    BalasHapus