YOUR BORING DAY

Antri Yang Sia-Sia

Antri Yang Sia-Sia
12/16/2016
Antri Yang Sia-Sia

Pengalaman ini menurutku merupakan pengalaman yang membuatku terlihat semakin ndeso. Lha gimana ? Hal yang sudah umum diketahui, tapi aku tidak tahu sama sekali dan hal yang seharusnya bisa didapatkan dengan tidak antri, aku malah nekat ikut ngantri, indah kan jadinya -_-.

Jadi gini nih ceritanya. Kemarin waktu mau liburan ke Malang aku bingung mutusin mau naik apa. Mau naik motor, motor lagi diservice soalnya gak bisa di starter, mungkin motorku lelah kali ya atau bisa juga lagi haus. Mau naik kuda gak punya jerapah (Apa hubungannya woei ?!) maksudnya gak punya kuda ndeng! Kemudian terfikirkan mau jalan kaki, setelah tanya-tanya temen dan mencari info di Mbah Google mengenai berapa jauh jarak dari Blitar ke Malang ternyata hanya... em... lihat sendiri aja deh!

Peta Blitar-Malang

Setelah melihat informasi tersebut, keinginanku untuk jalan kaki dari Blitar ke Malang sirna sudah. Namun aku tidak menyesal, justru malah bahagia (Lho kenapa ?) Capek ndeng! -_-, kau pikir pantatku ada NOZnya biar bisa mak wuuzzzzz jalannya ? Ya ada lah... tapi tidak untuk kebut-kebutan (Lha terus ? buat apaan ?) Em... gimana ya ngomongnya, sederhananya buat berbagi aroma (Anjay... itu mah kentut!) Wkwkwk cieee... peka cieee...

Akhirnya dari situlah aku memutuskan untuk menunggangi kereta untuk pergi ke Malang, walaupun penunggangnya banyak juga tapi gakpapa lah, sekalian bisa balapan walaupun dalam keadaan diam di tempat duduk.

Besoknya waktu tiba hari H pemberangkatan ke Malang, pagi-pagi aku meluncur ke stasiun untuk membeli tiket. Sesampainya disana aku kaget loketnya gak ada, padahal tempatnya masih ada. Kemudian aku tanya dimana loketnya sekarang kepada satpamnya yang kebetulan teman lamaku waktu SMP. Bukannya langsung menjawab malah tertawa kecil dan terucap kata "NDESO!" Yang ditujukan untukku, sungguh penghinaan yang dalam bagiku [*Ekspresi bahagia]. Akhirnya dia memberitahu kalau loketnya pindah di sebelah barat yang sebelumnya ada di sebelah timur, ternyata stasiun di Blitar banyak perbuahannya (perubahan ndeng!) ya itulah pokoknya. Tapi karena waktu itu aku lupa gak bawa smartphone, jadi gak bisa memfoto lokasinya.

Setelah kejadian memilukan tadi aku langsung menuju ke loket untuk membeli karpet dan ternyata yang dijual hanya tiket, akhirnya gak jadi beli karpet. Seperti biasa aku meminta formulir untuk membeli tiket kereta api dan mengisi datanya sesuai dengan identitas. Setelah mengisi kemudian aku duduk antri sambal (sambil woei!) sambil menunggu panggilan nomor antrian yang kebetulan aku dapat nomor 53 dan antriannya masih berada di posisi nomor 23, sungguh memilukan. Di samping kiri tempat aku duduk ada Ibu-ibu yang mengajak aku mengobrol sambil mengantri biar gak bosan. Kemudian Ibu-ibu tersebut berbaik hati memberikan nomor antriannya untukku yang bernomor 37 untuk aku gunakan agar tidak terlalu lama menunggu. Kemudian aku tanya “kenapa kok diberikan?”, ternyata ibu ini sebelumnya memencet tombol antrian 2 kali sehingga mempunyai 2 nomor antrian. Ya syukurlah, jadi gak terlalu lama ngantrinya.

Sekitar 20 menit kemudian, ada bapak-bapak yang dari belakang kemudian maju kedepan duduk tepat disamping kananku.

Kemudian Bapak-bapak tersebut bertanya “Mau kemana dik?”

Aku jawab “Mau ke Malang Pak, Panjenengan ?”, 

“Mau ke Surabaya saya dik, mau berangkat ke Malang kapan lho?” tanya Bapak itu lagi.

Kemudian aku jawab lagi “Berangkat hari ini Pak jam 10.00”.

“Lho? Kok gak beli langsung tiketnya? Kok malah ikut ngantri?” sahut Bapak itu lagi.

“Lho memangnya bisa ya Pak beli langsung, bukannya harus antri dulu?” sahutku.

“Kalau beli tiket untuk go show atau hari ini, itu bisa beli langsung ke loketnya, gak perlu ngantri. Yang ngantri itu untuk pembelian tiket yang dipesan untuk besok atau hari lainnya” jelas Bapak itu.

“Oh gitu ya Pak, makasih banyak ya Pak infonya” jawabku. 

Formulir Tiket Kerete
Penampakan formulir pembelian tiket yang sia-sia
Setelah percakapan itu dalam hati aku merasa sangat-sangatlah ndeso lagi wkwk, soalnya hal yang seperti itu aku gak tahu, soalnya jarang naik kereta. Walaupun pernah, tapi tiketnya pasti aku beli sehari sebelumnya jadi terbiasa mengisi formulir dulu kemudian antri. Kemudian aku menuju ke loket khusus pembelian tiket go show, disana pun juga antri tapi hanya 3 orang dan berdiri tanpa nomor antrian. Setelah giliranku tiba dan menyelesaikan pembayaran, kemudian aku berbalik untuk keluar dan apa yang aku lihat tepat dibelakangku ? Ada Ibu-ibu yang tadi baik hati memberikan nomor antriannya untukku, yang ternyata beliau juga akan membeli tiket go show dan ikut ngantri juga wkwkwk. Dalam hati ngakak, tapi kasian juga Ibu-ibu itu.

Akhirnya tiket ke Malang udah ada, kemudian aku bergegas pulang dan menyiapkan keperluan yang dibawa. Diperjalanan pulang aku masih saja kebayang sama hal tadi tentang Ibu-ibu yang juga ikut ngantri yang sia-sia. Ternyata bukan aku saja yang ndeso mengenai program ini hahaha.

Buat temen-temen yang belum tahu, sekarang jadi tahu kan kalau beli tiket untuk go show atau pemberangkatan pada hari itu juga bisa dibeli langsung ke loket tanpa mengisi formulir dahulu. Tapi kalau antri ya tetep antri walaupun gak sebanyak di loket khusus pemberangkatan hari besok atau lainnya.

Jangan di tiru ya aksi yang ndeso tadi, biar kalian gak ikut-ikutan ndeso haha. Tapi kalau ingin mencoba untuk ndeso ya gak papa lho, rasanya seru abis coy… dijamin dah!

Note :
Panjenengan = Anda, dalam Bahasa Jawa.
Fery Efendy

Hi kamu!

Jangan sampai mampir ke yourboringday.com ya...

avatar
Anonymous

Ya udah gak papa....kan bisa dijadiin pengalaman dan bahan tulisan di blog :D gak sia-sia kan jadinya... hehehe

17/12/16 6:28 AM
avatar

Hahaha bagi gue itu nggk terlalu ndeso, gua pertama kali masuk mall besar aja udah kayak orang yang nyasar kok, super deso.....wkwkwkwk

17/12/16 10:38 AM
avatar

Hhahha bisa dijadiin pengalaman tuh :D

Aku juga sebenernya ngga tau klo mau langsung GoShow beli di loket langsung.. Biasanya aku antri dulu..
Karna liat tulisan ini aku jadi paham... Sia" donkk aku antri waktu itu :D

17/12/16 4:14 PM
avatar

Jadi pelajaran juga nih buat aku. Karena di Riau gak ada kereta api, jadi aku gak pernah tau gimana beli tiketnya. Bahkan, sampe umur 21 ini aja aku belum pernah naik kereta api.

NDESO kan aku.

Aku kok malah penasaran, setelah tau ibu-ibu itu ngantri juga, kalian ngomongin apa?

18/12/16 2:23 AM
avatar

Wah ini repotnya kalo info di stasiun kurang jelas, bikin orang lama antri padahal gak perlu antri -__-

Kalo gue dulu beli tiket kereta di indomaret, jd ke stasiun tinggal berangkat :))

18/12/16 2:19 PM
avatar

Wanjerrrr! Aku ketawa ngakak! Ndeso ndeso *padahal aku geh gak pernah naek kereta*

19/12/16 3:01 PM
avatar

Wkwkwwwwk
Dasar ndeso ya mase???sama mas aqjg ndeso kok

19/12/16 11:21 PM
avatar

Wkwk lha ini aku juga belum pernah naik kereta dan ada rencana mau jalan2 naik kereta nih. Semoga gak ikutan ndeso dah salah antrian

20/12/16 10:37 AM
avatar

Waaah..
Gini nih kalo penyebaran informasi ga menyeluruh..
Jadi sia-sia gitu waktu yang di pake buat ngantri

21/12/16 1:04 PM
avatar

Gapapa bang disebut ndeso gitu, ya namanya gak tau, ya harus diapain lagi ahahah... malah nambah pengalaman kan. Bisa update blog juga :)

22/12/16 12:46 PM
Hi Guys!
Jangan lupa tinggalkan komentar kalian ya

• Berkomentarlah dengan sopan
• Tidak memasukkan link apapun (Spam)
• Berkomentar yang relevan sesuai artikel
• Komentar yang kasar dan mengandung unsur SARA akan dihapus

Setiap komentar kalian akan aku balas secepatnya
Gak komentar ? Ndeso!
#yourboringday